Jumat, 10 Juni 2011

First Step

Yang paling seru sekarang adalah ngomongin calon pengantin pria alias CPP alias calon suami. Cieee. Ya ampun udah mau punya suami aja yeh gue. Kayanya perkenalan dulu sama si CPP, namanya O. Bukan odong-odong, bukan ondeca ondeci juga. Iye gue tau, maksa yee.

Waktu pertama kali kita ketemu, si O lagi punya pacar, sedangkan gue lagi deket sama cowo, tapi kayanya ada yang bedaaaa gitu. Hati ini kaya lagi dikilik-kilik pake bulunya Tweety. Pipi ini berubah warna jadi merah merona kaya buah tomat. Kupu-kupu kaya lagi terbang-terbang di perut singset ini. Mata ini pun kaya ada kunang-kunangnya yang bikin kerlap kerlip kaya lampu jalanan...... lah, sekalian aja satu penghuni hutan disebutin. Hihihi. Ya gitu deh, ngerti kan yah? Jatuh cinta berjuta rasanya lah yaww.

Hari berganti hari, bulan berganti bulan. Kurang lebih satu taun dari kita pertama kali ketemu, kita memutuskan buat jalan bareeeeng. Yipiiiii, akhirnya ya neik, punya pacar nih mak anaknya! *bawain emak duren sekerdus (selametan ceritanya).

Gak berapa lama jalan, tiba-tiba tercetus aja gitu rencana mau kewong itu makk. Jadilah kita berdua gerilya nyembunyiin rencana ini karena alasan dari segala alasan, gak mau gagal rencananya. Gak ada tuh proposal manis2 nan lucu. Semuanya diomongin kaya ngobrol biasa, tapi sensasinya ruaaaarrr biasssaaaa :))

Nah, rencana itu adanya di sekitar satu setengah tahun lalu. Kita pun menetapkan syarat :
  1. CPW harus segera menyelesaikan S1 Ekstensinya (iya mak, umur sih boleh lah ya seperempat abad, tapi karena kuliah pertama ambil D3, jadi CPW lanjutin S1 ekstensi waktu umur udah 23)
  2. Nilai semester dua CPP udah keluar (doi lagi ngelanjutin sekolah mahisternya demi kariiiirrrr, rela nyebrang ilmu, dari tukang reparasi komputer ke kuli bangunan, xixixi)
Nah, itu syarat dari segi pendidikan. Bukannya kenape2 sih, kita ga mau aja jadi setengah2 urusinnya.

Karena satu dan lain hal, selama gue jalan bareng sama O, gue belom pernah dibawa ke orang tuanya.

Yiuuuuk mareeeeeeh.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar